My kind of Idul Adha's Holiday (Pt.2)

Lanjut gaaannnnnnnnnnnn...

Setelah di antar ke basecamp menggunakan pick up, kami pun beristirahat sembari menunggu waktu sholat Jum'at. Basecamp yang dibangun menggunakan bambu serta angin semriwing-semriwing yang sejuk banget bener-bener berhasil merayu mata gue dan yang lainnya buat bobok. Lumayanlah masih lama ini..

Tapi ga sesuai yang diharapkan, kirain gara-gara udara yang mendukung itu, gue bakal terlelap lama banget, ternyata ga sampai setengah jam semenjak gue jatuh tertidur gue bangun tapi alhamdulillahnya dapet tidur yang kalo kata orang sebentar tapi berkualitas banget. Jadilah gue sibuk mengamati alam sekitar karena ga ada yang bisa di ajak ngomong, wong semuanya bobok nyenyak banget gitu. Puas ngeliatin alam sekitar, gue pun main game yang ada di hape sampe gue bener-bener gatau lagi musti killing time sampe jam 1 ngapain, akhirnya gue ngaso tidur-tiduran sampe anak-anak yang lain ada yang bangun.



Mendekati jam jam 12 siang, satu persatu penghuni pun bangun dan karena 2 cowok (red: Imad & Zikry) musti Jum'atan juga.
Kami pun diberi kertas yang harus diisi, berupa identitas diri, umur serta riwayat penyakit, mungkin ini berguna agar petugas tahu siapa yang bisa dan tidak bisa ikut, serta hal-hal apa yang musti dihindari supaya tidak terjadi hal-hal yang tidak diinginkan.

Setelah mengisi semacam quisioner tadi, kami pun diberi tahu oleh petugas agar bersiap-siap, mungkin ingin berganti dengan pakaian yang lebih comfort untuk dibawa berenang serta disuruh menuju basecamp yang berisi alat-alat yang harus kami gunakan seperti : pelampung, helm, sepatu karet, pelindung kaki dan menyerahkan kamera atau semacamnya agar di pasangi waterproof.



Yeaahhhh We're ready to a new adventure on water beibeehhh
(Sekali lagi abaikan gaya gue yang sok jagoan di pojok itu :D)

Selesai semua persiapan dan di beri sedikit pengarahan dari pihak penyelenggara kami pun di 'lepas' ke 'medan tempur'. Sebelum sampai di sungai yang sebenernya ga terlalu jauh dari basecamp. kami harus melewati turunan yang lumayan terjal dan karena posisi gue di tengah, di awal-awal gue sempat menghambat perjalanan saking gue takut banget jatuh atau terkena insiden semacamnya yang bener-bener gamau gue bayangin. Pastinya bakal sakit banget dan menyusahkan diri sendiri serta orang-orang disekeliling gue. 

Bener kan gue bilang kalo jalannya 'agak' curam ?

Ps : Kalo kalian siapapun yang akhirnya memutuskan buat berakhir pekan atau holiday disini, please persiapkan pakaian yang bener-bener ga nyusahin kalian, disarankan sih sebenernya ga pake rok, di ganti sama celana yang longgar dan baju kaos. Selain untuk memudahkan movement kalian selama di air, ini juga bakal menghindarkan kalian dari kemungkinan-kemungkinan tersandung baju atau rok yang kalian pake gengsss (^ ^)

At least kami nyemplung juga tuh di air, seger banget rasanya mengingat terakhir gue mandi itu 1,5 hari yang lalu sebelum kami mulai jalan ke Pangandaran, gue ga nyangka gue seneng banget waktu nyebur, ga nyangka ternyata gue sekangen itu ama air, sekangen itu ama nyebur-nyebur, maklum udah lama banget dan tepatnya gue ga inget kapan terakhir kali gue berenang-berenang kayak gitu.

Yak, sebelum perjalanan panjang di sungai ini dimulai, let us take another
wefie when first time land on the water, before gebyar-gebyur
yang pastinya bakal heboh

Awalnya sungai masih berasa dangkal, kami masih bisa berjalan di dalam air, berdiri di batu-batu karang ataupun jalan di antara batu-batu karang di permukaan, badan pun masih belum basah-basah amet. Arus nya masih tenang, everything seems under my control. Tapi, perjalanan yang sesungguhnya baru saja di mulai.
Entah karna gue nya yang emang mager jalan di antara batu karang ato karna gue yang keberatan badan ato kombinasi dari kedua hal itu, pada dasarnya dengan baju yang udah setengah basah aja buat jalan di luar air udah pasti susah dan berat dan gue bener-bener gamau ngambil resiko bakalan terpeleset kalo misalnya gue mutusin buat lewat di antara batu karang di permukaan. Walaupun itu terlihat lebih cepat dan effisien, sorry no way gue mutusin tetep berada di dalem air aja, berusaha menelusuri sungai melalui air, selain karena badan berasa lebih ringan, airnya juga dingin sih jadi gue betah-betah ngeringkuk di dalam air.

Setelah melewati area sungai yang dangkal, mulailah kami memasuki area sungai yang kalo diibaratin bagian pertama tadi itu "easy", nah yang ini itu udah masuk tingkatan "medium", kami mulai lebih sering terapung-apung dan berenang di sungai karena dasar sungai mulai tidak terjangkau, walaupun sesekali masih ditemukan bagian-bagian sungai yang dangkal. 
Sebenernya kalo kita ga terlalu fokus dan harusnya emang ga perlu terlalu fokus sama medan sungainya yang lumayan susah buat dilalui bagi kita yang pemula ini.

Let us take a rest for a while and see around that many beautiful things captured our eyes. like a giant stone that seems a little bit strange by the form and by the colour that look like a gradation from green to grey and the sound that 'it' produced cause by the water that flew inside, but the truth i don't really know how the sound came out from that giant stone.

So, this is the photo of the giant stone I told you before.
Something that obviously rare in the big city that we lived now.
See? Beautiful isn't it?

Lanjut ke bagian yang semakin dalam ke area sungai yang gue nya karena gabisa sama sekali berenang agak kesusahan di buatnya, kita akhirnya musti ngelewatin pinggir-pinggir sungai dan sedikit turun naik untuk melewati jalan pintas soalnya area yang musti kita lalui itu isinya batu karang gede-gede banget yang emang susah untuk dilalui dalam keadaan kering kayak saat itu. According to the guide that join us, biasanya kalo permukaan sungai normal, which is not at the time we came, kita ga perlu susah-susah jalan di pinggiran dan cuman perlu berenang indah di antara batu karang-batu karang yang ada. 
Huft, a little bit dissapointed for me, karena gue yang lupa pemanasan di awal sebelum berangkat tadi merasa agak kesusahan dan kecapean musti turun naik pinggiran sungai. 
Akhirnya di bagian yang mulai terlihat banyak airnya, gue pun bertanya ke guide bisa ga sih gue lewat jalan air aja, karena jujur jalan di air make it easier for me. Please baju yang gue pake udah basah dan berat ya geenggs...
But, before gue masuk ke air lagi kita putu dulu yak...

Well, another ignore my face yang awalnya kita niat
pada mau ekspresi sombong tapi gue rusak pake ekspresi
so(k) cute gue di pojokkan.

Lanjut jalan lagi, gue seorang memutuskan buat gamau sok kuat dan lewat darat sementara yang lainnya masih berjuang buat ngelewatin sungai via darat, dan gue dengan gaya yang kata temen gue mirip dugong, berenang-renang gamau keluar dari air.
Well, kita akhirnya nyampe di first rest area. Buat istirahat bentar gitu di antara batu-batu karang di pinggiran, yang mau minum, minumnya udah di bawain ama mas-mas guide nya, yang mau istirahat bentar bisa, capek kali musti berenang lama.

Teteup ya cyyynnn wefienya ga boleh kelupaan, 
ini salah satu wefie kita yang full team.

Lanjut jalan lagi setelah istirahat yang lumayan lah ya, kita pun mulai berenang-renang ria lagi, dan ini masih di medan yang "medium" tadi, karena masih bisa gue temui spot-spot dangkal dan well itu ngebantu gue banget buat survive berenang. udah kagak bisa berenang, eh sekalinya berenang langsung jor-joran beberapa jam. So, it's make this journey an uneasy for me.

Another spot cantik yang kata mas-mas guidenya instagram-able pun membuat rombongan kami berhenti sejenak untuk lagi-lagi foto. Boleh lah ya, kan kita insya ALLAH kagak ngerusak alam. 
Spot yang satu ini emang beda dari spot-spot sebelumnya, jadi sedikit gambaran area nya itu berada di pinggiran sungai dan berbentuk seperti tebing, ada banyak akar-akar nafas nya tumbuhan sekitar yang bergelayut di area tebing ini, terlihat hijau dan dikelilingi oleh sungai di bawahnya.

Well, ini nih yang terlihat klo kita lagi di atas tebingnya

Foto by : Mas-mas guide dari pinggiran tebing
Model : model amatiran yang berusaha pingin dapet foto candid,
makanya gayanya aneh-aneh gitu.

Selagi kita turun dari tebing dan mas-masnya masih di atas tebing, dia ngasih saran 
"Sini mbak saya fotoin dari atas, mbak sama mas nya di bawah, bagus kok"
Kitanya ya langsung aja setuju, kan di rekomendasiin ama mas-mas yang udah pengalaman ratusan kali lewat sungai ini.
Macem-macem deh pose yang di arahin ama mas-mas guide yang mendadak jadi photographer nya kami. Mulai dari gaya bebas, dada, punggung, kupu-kupu (waitt, itu kan gaya berenang ya bukan gaya foto XD ). Maksudnya gue mulai dari gaya bebas sampe gaya foto yang ga biasa, bikin lingkaran di tengah-tengah sungai yang sumpah sebelum berhasil di jepret kamera, perjuangan bikinnya bahkan lebih lama dari pada jepretannya. Lebih banyak failednya, hasil fotonya yang blur, kitanya yang formasinya ga tahan lama dan sederet kendala-kendala penghalang foto bagus lainnya.

Setelah gue liat-liat di galeri, kayaknya foto pose melingkar ini deh yang 
paling bagus hasilnya. jangan ditanya berapa kali jepret buat dapet
hasil yang lumayan kayak gini ahahahha..

Puas bersusah-susah ria bikin formasi lingkaran di sungai yang mulai semakin dalam, kami pun melanjutkan perjalanan dari area "medium" ke area "hard" nya, yang sama sekali ga gue temukan bagian dangkalnya dan kita bener-bener harus lelah berenang, sampe tangan gue udah bener-bener ga bisa gue rasain, sampe ada yang musti berenti bentar gara-gara kakinya kram, kelamaan ngedayung badan sendiri tuh kayaknya.
Setelah melalui perjalan berenang yang benar-benar subhanallah melelahkan dan lebih banyak diisi oleh pertanyaan gue 
"masih jauh ga mas?" 
"mas ini kapan nyampenya ya?" 
"mas berapa menit lagi kita nyampe ujung?" 
Sampe pertanyaan paling absurd gue "mas ini ada ujungnya kan ya?" 
Saking lamanya musti berenang. akhirnya para perenang pun satu persatu mulai lelah. Pertanyaan pun berganti dari isinya suara gue, berubah jadi orasi Zikry yang berusaha memberi semangat. "LANJUT MAS" 
"DIKIT LAGI NYAMPE" 
dan berbagai teriakan lain yang gue bahkan udah ga inget apa itu. 
Percayalah waktu gue nge-capslock di atas itu adalah pernyataan betapa semangatnya Zikry teriak.
Dari teriakan-teriakan Zikry yang semakin kesini semakin redup, orasi pun berganti jadi tawaran dari mas-mas guide yang kayaknya udah kasian liat kita yang amatir dan kelelahan berenang.
"mbak mau saya tarik aja?" 
"mbak pegangan ama temennya, biar bisa ikutan ditarik" 
sampe akhirnya semua menyerah dan maunya di tarik sama mas-mas guidenya aja, karna tangan kita lelah musti megang pelampung orang yang kita tarik, akhirnya entah dari mana si mas-mas guidenya tadi nemuin tali yang panjang banget, akhirnya tali itulah yang benda paling berjasa yang membawa kami ke ujung sungai, serta menyelamatkan mas-mas guide kami dari kelelahan menarik 8 wisatawan kelelahan, jadi dianya cumen perlu narik itu tali dan kami cukup berpegangan di tali tersebut.

AT LEAST, nyampe juga di ujung.
EUREKA....
MANSAE....
BANSAI..
HOREEE..
Apapun itu itu untuk menunjukkan betapa senangnya gue mencapai daratan lagi.. 

Setelah lepas-lepas peralatan, seperti pelampung dan pelindung kaki, kami disuruh istirahat dan masing-masing mendapatkan satu kelapa muda, mueheheheh lumayan ya akunya capek sekali berenang, eh di kasih kelapa muda di akhirnya. 
Ini nih yang namanya, berakit-rakit ke hulu berenang-renang ketepian, berenang-renang dahulu, kelapa muda kemudian.


Setelah menghabiskan kelapa mudanya yang ternyata ga semuanya muda, abisnya daging kelapanya keras banget, badan pun mulai kedinginan hasil dari baju yang basah, segera saja tanpa ba-bi-bu gue langsung berencana cepet-cepet balik ke basecamp biar cepet bisa mandi dan beres-beres. Katanya sih ntar di ujung jalan ada mobil yang jemput jadi kitanya ga bakalan jalan kaki balik ke basecamp. Hamdallah ya sist, bersyukur banget, karena gue sendiri ga yakin bakalan sanggup buat jalan kaki ke basecamp kalo kasusnya kayak gitu. 
Setelah kembali menginjakkan kaki di basecamp gue dan yang lainnya langsung ngantri buat mandi dan bersih-bersih. 
Selepas semuanya bersih-bersih rupanya azan magrib telah berkumandang. 

Bersih-bersih udah... 
Sholat magrib juga udah... 
Kecapean iya...
Nah yang ada perut makin keroncongan gara-gara capek berenang. Kami pun disuguhi makanan, dalam keadaan normal dan ga kecapean aja gue suka banget ama makanan yang disuguhin, apalagi pas dalam keadaan laper, dengan segera nasi beserta lauk pauknya tandas berpindah dari piring saji ke perut kami. Selepas makan kamipun kembali di antar menggunakan pick up yang tadi menjemput kami ke area parkir tempat mobil berada.
Dan kamipun langsung berangkat kembali ke Depok, kembali ke rutinitas sehari-hari dan mengakhiri long weekend yang menyenangkan ini .....

                                                                                                     










Postingan populer dari blog ini

Watch Online & Free Download "SHOW ME THE MONEY Season 4"